Thursday, April 1, 2010

Penang-Hatyai Trip (6-10 Januari 2010) - 4

Hatyai-Penang Trip; Last Day (9-10 Januari 2010)


Oke, jadi ini hari terakhir kami di hatyai, check out time jam 12.00, sementara minivan kami baru akan berangkat sekitar jam 15.00, tapi paginya, kami masih sempatkan keliling dulu, ya siapa tau ada yang kurang-kurang hehehehe… tapi kali ini banyakan JJ belanjanya daripada saya, alesannya siy kmrn blom ada itikad baik untuk belanja *halaaah* selesai urusan “tambah2 bawaan” kami kembali ke hotel, mandi, packing jam 12 kurang turun ke lobi, check-out dan bertemu si tante yang semalem bersama temannya yang masih berbalut perban akibat operasi. “Lho, check-out juga, Tante?!” Tanya JJ “ngga kok, cuman mau pindah ke Indra Hotel aja, katanya lebih murah” katanya sambil berbisik takut kedengaran sama si resepsionis. *duh tante, ngapain jg bisik-bisik, blom tentu ngerti bahasa indo jg kan mereka? * selesai urusan check-out dan berpamitan dengan si tante, kami pun menitipkan bawaan kami kekantor travel-agent dan lanjut keliling lagi, klo sepagian tadi urusannya belanja barang, siang ini urusannya belanja makanan, tapi bukan utk di bawa pulang ke indo, melainkan buat bekal selama perjalanan hatyai-penang, oia sempat juga siy beli satu kaleng pepsi dan minuman dalam kemasan botol yang cantik, ya ngabisin baht yang tersisa lah.. gag mau repot dengan recehan. FYI juga buat yang bepergian ke luar negeri, hendaknya pecahan kecil itu dihabiskan saja, toh mau ditukar jg ga laku, syukur2 bisa kembali lagi ke Negara yang bersangkutan, nah klo ga?!

Hasil “wiskulan” dadakan ini, saya membeli nasi briyani dengan lauk ayam, ditambah pulut mangga (pulut = nasi ketan) kenapa ga pulut durian, well, berhubung pulut durian ngga asing di indo, kamipun mencoba pulut mangga *pengen sesuatu yang berbeda ceritanya hehehe*. Berhubung waktu dzuhur tiba, saya pun memutuskan sholat dzuhur plus sholat ashar yang di jama’, agak sulit menemukan musholla disekitaran situ, sampai akhirnya di beritahu oleh si ibu penjual nasi briyani, klo ada musholla yang terletak di lantai 2 pasar. Saya pun menuju kesana, tempatnya kecil, tapi lumayan bersih. Selesai sholat, masih ada 1 jam waktu tersisa, kami pun nge-mall!!! Ya pengen tau aja, kyk gimana siy suasana per-mall-an di Thailand *halaaaah* ternyata rame, kebetulan ada event jg siy, pameran kerajinan gitu, kebanyakan yg jualan anak2 remaja usia sekolah, kreatif2 dan tersalurkan. Ada bioskop jg di mall itu, Mc’D trus café2 dan semuanya berbahasa Thailand.
Mendekati jam 3 sore kami, menuju ke tempat travel-agent kami, minivan kebetulan baru sampai, tas-tas pun sedang dimasukkan ke bagasi, kali ini kami kebagian duduk paling belakang, sebelah JJ ada seorang turis amerika dengan noraknya pegang2 pasport amerikanyacowok-cuek dan kita pun cuek. Depan si turis amerika ada anak sekolah, mungkin jg kuliah krn terlihat tekun coret-coret rumus kyk ngerjain ujian, sisanya 4 orang tante mungkin asal penang yang berbelanja dari hatyai, yang berisik ngobrol dlm bahasa mandarin. Duduk paling depan seorang biksu bule, tinggi besar dan banyak tato. Awalnya perjalanan aman, saya sesekali dengan JJ ngobrol, si turis amerika sebelah JJ sibuk mempelajari peta sdg si mahasiswa sibuk ngerjain PR, sementara si tante mulai mereda keributannya. Ntah mengapa, melewati  loket perbatasan Thailand, si supir menunjukkan tanda ketidak sukaan pada sang biksu bule. Dan klimaksnya ketika melewati jalan bebas hambatan, tiba2 si supir ambil kiri dengan ekstrim, dan  si supir menyuruh si biksu turun, sambil ngelempar uang kea rah muka si biksu, terjemahan bebasnya siy “Lo turun disini sekarang, gw balikin semua duit lo” trus si biksu mencoba menenangkan si supir, tapi si supir keukeuh,  kami yang penumpang bengong, bagai melihat tayangan sinetron, beberapa penumpang yang bisa berbahasa mandarin mencoba berkomunikasi dengan si supir. Selang 15 menit, situasi terlihat lebih tenang, omongan sang biksu yang sabar rupanya berhasil menenangkan hati si supir, perjalanan pun berlanjut, wlo si supir terdengar masih misuh-misuh ga jelas dan membawa mobil dengan kecepatan tinggi, rasanya jadi ketar-ketir.
Satu-persatu, penumpang turun, saya dan JJ hampir tiba ditujuan kami, Lebuh Chulia, si turis amerika sebelah JJ keliatan bingung tapi ragu buat nanya, akhirnya JJ berbaik hati nanya, “mau turun dimana?” dia menyebutkan ingin mencari penginapan murah ala backpacker, saya dan JJ bergantian menerangkan klo di Lebuh Chulia itu banyak bertebaran hostel2 kelas backpacker, cuman dia terlihat bingung, tapi ikutan turun bersama kami. Sampai juga didepan penginapan, saya kurang tau persis sudah jam berapa tapi sepertinya  sekitar jam 8-9 malam. Sedikit shocked pas masuk ke dalam kamar, secara sudah 3 hari dilewati dengan bermalam di hotel, kamar kecil mungkin ukuran 2x3 dengan satu tempat tidur lumayan besar, 1 kipas angin dinding, kaca kecil buram, meja  kecil dan tidak ada space buat sholat. Lampunya terlalu terang buat saya, tapi sudahlah cuman semalam ini. Selesai taruh barang bawaan, saya dan JJ berniat mencari makan malam sembari saya sholat maghrib dan isya, kebetulan penginapan itu letaknya tidak terlalu jauh dari masjid kapitan keling, salah satu masjid terbesar di penang.


Adzan subuh membangunkan saya, berhubung ga ada space buat sholat saya pun melangkahkan kaki ke mesjid, jalan masih sepi dengan hanya diterangi penerangan jalan. Agak takut juga utk melangkah, tapi bismillah aja deh. Sampai mesjid ternyata banyak orang, kebanyakan lelaki, tempat wudhu yang tertutupnya masih terkunci, saya pun terpaksa wudhu diruangan terbuka, untungya tempat sholat wanita tidak ikutan dikunci. Selesai sholat saya pun kembali ke penginapan, JJ masih tidur, saya memutuskan untuk mandi, mumpung sepi. Selesai mandi si JJ masih tidur juga huh dasarrr…iseng, saya pun memutuskan packing, selesai packing bingung mau ngapain lagi, akhirnya saya jalan-jalan keluar, masih sepi, dan tidak ada penjual sayur model di Indonesia hehehe, akhirnya saya malah jajan di minimarket 24 jam terdekat, lalu balik ke kamar lagi, syukurlah si JJ udah bangun, sambil packing dia mengutarakan niatnya buat beli sopenir khas penang, yang ngga lain dan ngga jauh dari gantungan kunci (doh). “Pesawat jam 10.45 loh”, saya mengingatkan. “iya tau, pokoknya jam 9, kita berangkat” sahutnya.
Jam menunjukkan pukul 8.30  ketika JJ memutuskan utk hunting gantungan kunci. Dan sekali lagi saya berpesan padanya supaya tidak telat. Jam 9 dan si JJ blom dateng juga *sigh* lewat 15 menit dia baru nonggol sambil berseloroh klo blom ada toko yang buka, tapi gw sempet beli sarapan loh… duuh pantes lama.
Ternyata, bis yang melewati bandara tidak melewati tempat kita menginap, akhirnya kita terpaksa jalan kaki lumayan jauh, sekitar 3 blok utk mencapai halte, dan lumayan lama juga menunggu bis lewat.. hwaa udah ketar-ketir aja bawaannya. Akhirnya bis datang, bagusnya ga ada acara ngetem model bis yang ada di Indonesia, setengah jam kemudian kita sampai di bandara. Sukses melewati pemeriksaan pertama, langsung ambil langkah seribu utk mnuju konter AirAsia, dan ternyata loket sudah tutup hwaa..hwaa… gara-gara JJ, “Tapi masih bisa check-in kok, cuman sudah tidak terima bagasi” begitu kata sang petugas check-in. syukurlah, biar deh, gembolan2 ini dibawa masuk kabin aja. Check-in sukses, pemeriksaan pertama sukses, dan…. Ada pemeriksaan lagi, kali ini saya dan JJ kena..botol2 cantik dan pepsi yang sempat kami beli di Thailand pun harus dibuang, dan konyolnya kami sempatkan dulu mencicipi isi dari si botol cantik. Si petugas keliatan kesal, duh keliatan banget deh gimana perlakuan mereka terhadap pemegang paspor hijau macam kita . Oke, lolos, setengah berlari kami menuju gate airasia yang ternyata paling ujung, dengan gembolan yang berat2 nyaris diseret, akhirnya sampai juga, nyerahin boarding-pass dan duduk juga dipesawat dengan napas terengah-engah phewww… dan gondok banget pas tau klo penumpang disebelah kami, bisa bawa botol minum ukuran 5 liter dan LOLOS pemeriksaan..!!!! demn! Diskriminasikah? Sempet terlintas pikiran seperti itu.
Jam 12.05 wib, pesawat landing dengan sempurna di Jakarta, wlo diperjalanan sempat bumpy, klo kata si pilot mah karena angin yang kencang diluar pesawat. Saya malah sempat berpikir, ini naik pesawat atau naik mikrolet ya, kok goyang2 terus.. tapi Alhamdulillah selamat.
Eniwei, ini mungkin merupakan nge-trip saya yang terakhir dengan JJ, berhubung mulai 12 april besok dia akan pindah Negara hiksss… miss u, J – bagi2 ya klo ada bule-single-cakeup disanah.. goodluck to you. Dan makasih juga buat yang tidak bosan “mengikuti” episode tripping saya ke penang.

9 comments:

Mau Komen2 Boleh, asal jangan nyepam yak!!!