Wednesday, February 5, 2014

pengasuh bayi atau daycare?

Sebagai emak2 pekerja, dilema banget pas cuti melahirkan berakhir. Antara pengen trus sama anak dan pengen eksis cari duit yang nantinya buat anaknya juga. Yaa apa2 kan tambah mahal...blom lagi kreditan yg ga kelar2. Jadi ceritanya bantu2 pak swami gitu.

Eniwei, cukup intronya. Jadi berhubung dengan masa cuti yg berakhir 18 februari mendatang. Dipertengahan bulan lalu saya mulai gugling pengasuh bayi paruh waktu...iya paruh waktu, planningnya mau ditaruh dirumah nyokap selama saya kerja. Jadwal momongnya jg ikut jadwal saya kerja senin-jumat 07.00-17.00 wib. Ternyata oh ternyata susye yaa pake aja...mungkin saya yg terlalu santai atau waktu yg terlalu mepet. Kebanyakan sih menawarkan sistem fulltime yg pake inap ituh. Doohhh mau ditaruh dimana? Salah satu yayasan penyalur yg saya hubungi enteng bilang tidurnya bareng ibu aja. Ehh?? Oia ada lagi yayasan penyalur yg baik hati mau cariin pengasuh paruh waktu...tp kok itungan gajinya sama aja kyk yg full time.. rugi bandar donggg #makirit

Yayasan penyalur itu jg ga kira2 dalam menetapkan uang administrasinya. Ada yayasan yg minta 2.4juta buat adm dan 2.2 buat gaji si pengasuh. Trus yg paruh waktu minta 1.8 buat gaji dan 1.3 buat adm blm termasuk ongkos 15rb/hari. Oia berhubung banyak pengasuh bayi yg out of stock jadi ga banyak angka yg bisa saya tampilkan..maaf yaak hehehe

Selain yayasan,saya juga minta tolong dg teman2 kanan kiri depan belakang, siapa tau ada kenalan atau kenal sm yg biasa momong atau mau kerja jadi pengasuh bayi. Biasanya di kampung2 suka ada tuh....eh ngga ada juga dong. Adanya mereka asuh bayi di rumah mereka dan nantinya diantar pulang kl kita selesai kerja. Kok saya dan swami ngga sreg dengan metode kek gitu..yakin tuh baby akan terawasi dg baik?

alternatif kedua setelah pengasuh bayi ga dapat adalah daycare atau tempat penitipan anak? Why daycare? Why not....dari gugling saya cuma dpt 2 biji yg lokasi di harapan indah selewatan sm tempat kerja saya. Yang satu ga terima baby 3 bulanan krn ga ada pengasuh yang satu terima tp blom saya survey. Trus ada lagi yg sy dapat dari om gugel, satu daycare bernuansa islami di daerah galaxy...memang agak jauh dan harus memutar kl saya mau kerja...tp kok saya lbh sreg ya. Coba telpon kesana, yg terima ibu ramah yg enak diajak ngobrol...eh ternyata blom opening aja dong. Janjinya pertengahan februari ini...moga aja udah opening sebelum cuti saya habis *doa*

Well, mungkin ada yg berpikir kenapa ngga titip sama kakek-nenek-nya...ummm, saya dan swami kyknya ga enak hati buat ngasih "kerepotan" baru buat para ortu kita. Masa iya mereka dah ngurus kita dulu ehhh sekarang ditambah lagi ngurus cucu. Wlo yakin mereka ngga akan keberatan *my mom malah nawarin diri buat jaga lana* tp kita mau coba cari jalan dulu, we sure..mereka juga mau menikmati hari tuanya. 

Review daycarenya menyusul yaa...kl lana udah dititip disana. Doakan saja semoga berjodoh dg daycare yg islami itu...aamiin.

19 comments:

  1. semoga urusannya lancar dan daycarenya sesuai dengan yang diharapkan ya mbak :)

    ReplyDelete
  2. Semoga bisa dapat mengasuh bayinya. Apapun yang didapat, semoga merupakan pilihan yang terbaik yang menentramkan ketika ditinggal bekerja

    ReplyDelete
  3. hati2 kalo daycare.
    ada kejadian buruk dg mbak Mika shg membuat saya kapok & waspada dg daycare.

    cek saja di lapak saya :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kasus memang selalu ada, kita sebagai org tua memang harus jeli dan bijak dalam memilih yang terbaik buat anak. kredibilitas dari daycare memang diperlukan, pun sharing dari pengalaman orang lain.
      makasih buat sharingnya koh.... :)

      Delete
  4. yang di galaxy itu rumah oma bukan cin? ntar gua komen lagi yang panjangan, gua mau ngemil nastar dulu yak

    ReplyDelete
  5. lanjutt... aby sitter itu susah loh nyarinya. Temen gua pas dapet BS, langsung masang CCTV di rumahnya, lengkap dengan wifinya. walaupun ga aneh2 sih BSnya, cuma ya deg2an gitu ya kalo nitipin anak sama orang lain.
    Nitipin ke ortu lebih ga tega lagi ya.

    bisnis daycare itu sekarang menjanjikan, cuma kok gua agak2 beban mental gitu jagain anak org meski dibayar, at least harus stand by dokter anak selama jam operasional dan beberapa karyawan yang emang bisa ngemong anak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, baiknya bs yg diawasi oleh kakek-nenek si cucu. jadi ditinggal bekerja pun tenang. makanya sekarang yg jadi alternatif adalah daycare, krn merupakan ruang terbuka publik. tapi ngga menjamin akan lebih baik daripada bs, at least ada pilihan lah... hehehe

      Delete
  6. kakek nenek nya palingan seneng dititipin cucu hehee..

    ReplyDelete
    Replies
    1. emberrr....kl sms aja yg ditanya pasti cucu :D

      Delete
  7. jangan tuh.. kasian klo sruh jga.. mereka kn pastinya udah tua dan perlu waktu istirahat dari segala aktifitas yg melelahkan termasuk ngasuh cucu.. boleh lah sesekali tp jngn tiap hari

    ReplyDelete
    Replies
    1. setujuuu....doakan ya moga mendapat jalan keluar yg terbaik aamiin :)

      Delete
  8. mba dev, smoga udah ada jalan keluar saat ini ya. daycare seru, anak cepet belajar krn banyak temen sebaya. tp cepet nularin sakit jg kalo ada anak yg lagi sakit. ya semua ada pro-cons lah ya. kalo ortu siy pasti seneng2 aja buat bantuin jaga cucunya. tp disaat udah mulai jalan & ga bisa diem kesian cape ngejar2 bocah :) xixiixi tetap semangaat mba dev

    ReplyDelete

Mau Komen2 Boleh, asal jangan nyepam yak!!!