Friday, September 23, 2016

SIM Keliling


Ini cerita sudah lama berlalu, iyes... baru sempat ngeblog lagi, karena....malas hehehhe..
Eniwei, mau cerita perpanjangan SIM aja, ada 2 hal yang berhubungan dengan urusan surat-menyurat dan kelembagaan, namun kali ini SIM aja dulu yak.

Beberapa bulan lalu, SIM saya mau habis masa berlakunya, keduanya jenis C dan A, untungnya barengan jadi sekalian ngurusnya, ngga enaknya jadi dobel duitnya hahaha. Emang udah bertekad dari tahun lalu, dan diniatkan untuk  memperpanjang SIM melalui SIM keliling, sistem perpanjangan sim menggunakan mobil jadi tidak perlu ke polres.

Jadwal SIM ini bisa cek disini atau gugling untuk info yang up to date, biasanya lokasi berpindah dari satu hari ke hari yang lain, tapi fix untuk tiap harinya. Misalkan hari rabu, mobil sim ini mangkal di carrefour harapan indah, dan akan mangkal disitu terus untuk tiap hari rabu, bila tidak ada aral-melintang. Jadilah hari rabu saya mendatangi tempat yang telah ditetapkan, sengaja ijin datang kantor siang, dengan harapan jam 10-11 sudah balik kantor lagi, pikiran saya namanya sim keliling, pastinya menyingkat banyak prosedur... toh perpanjang ini bukan bikin baru.

Tapi ternyata ekspektasi berbeda dari kenyataan, saya datang jam 7.45, mobil sim keliling datang jam 9.30 (kata petugas parkir di carrefour), memang saya lihat mobil simnya belum tampak. Duduk manislah saya di sekitaran situ, banyak orang juga sudah berkumpul, ngobrol2 dengan orang disebelah, ternyata kudu daftar dulu di list... oalah..ngibrit ke tempat pendaftaran, udah kebagian gelombang 3 urutan 8, utk satu gelombangnya 50 orang,  mantapkan saya udah diurutan 108.

Jam 9.45 mobil sim masuk, persiapan kurang lebih 15-20 menit, baru mulai dipanggil sesuai urutan pendaftaran, dari situ saya tau, ada pembatasan jumlah perpanjangan sim, yaitu 150 orang. Karena ada beberapa orang yg datang setelah jam 9.30 itu tidak dilayani karena kuota sudah penuh, dan diminta kembali rabu depan atau ke polres bekasi.

Selesai persiapan, mulailah dipanggil satu-persatu, pemeriksaan berkas, diberikan formulir dan bayar untuk pemeriksaan kesehatan yang mana ngga ada pemeriksaan sama sekali, bayar 30rb klo ngga salah ingat. Formulir yang sudah diisi dikembalikan ke petugas, nah disini urutan nomor pendaftaran awal mulai ngga berurut, siapa yang cepat mengisi dan mengembalikan bisa dipanggil lebih dulu untuk foto. Selesai foto langsung jadi? Harusnya iya, tapi diminta nunggu lagi untuk dipanggil. Lama sangat.... saya sendiri selesai dikisaran jam 13.30, dan baru sampai ngantor di jam 14.00

Kapok....? sepertinya
Rekomended? so-so
Sepertinya lebih cepat di polres, wlo harus mondar-mandir, krn lokasi loket yang berbeda.
Untungnya hanya 5 tahun sekali hehehe..


Wednesday, June 8, 2016

cerita bisul Alana

Dari awal bulan lalu, beberapa bisul muncul di hidung Alana. Iya, bisul... ga salah baca, penyakit kagak elit emang hahaha....awalnya muncul sebiji, kering, muncul lagi, kering lagi begitu seterusnya...ada mungkin 2 mingguan, sebabnya ngga jelas...banyak yang menyangka gegara telur, tapi emaknya unsure sih..secara dari usia 9 bulan Alana udah dijejalin telur, wlo telur ayam kampung dan ternyata she's fine..tidak ada tanda2 alergi.
Hilang totalnya itu.................wlo sekarang masih merah2 bekas bisul tapi ga bengkak lagi, gegara dipencet neneknya, tapi neneknya sih ngga ngaku, bilangnya pecah sendiri, tantenya alana malah yg laporan ke saia klo si nenek yg pecahin bisul alana hahaha... ya gpp sih nek. Dan setelah itu bisul ngga muncul lagi di hidungnya, ampuh tenan itu pencetan si nenek. Oia pengobatan selama bisulan itu dikasih salep resepan dokter..lupa namanya apa, tapi ga ngefek banyak, ngefeknya ya dipencet, kl kata orang2 sih dikeluarin darah kotornya... bingung juga anak 2 tahun udah ada darah kotor (~,~")

Eniwei, kelegaan ga berlangsung lama, karena bisul muncul kembali, kali ini dibagian belakang tubuh, sekitaran pangkal lengan dan ukurannya....sebesar telor aja, subhanallah... apalagi ini? telur udah di stop utk dikonsumsi oleh si bocah, trus apa dong penyebabnya? berhubung makin besar dan meradang googling lah emaknya, ga ke dokter, trus ketemu salep bactroban setelah membaca disalah satu blog dengan kasus yg sama yaitu anak balita dg bisul. Malam2 lah pak suami ke apotik, langsung di oles malam itu, 3 hari pakai tidak ada tanda2 akan sembuh, air mandinya pun sudah dicampur dettol sebagai antiseptik. Sampai suatu pagi, ibu2 tetangga sebelah rumah melihat kondisi alana, trus dia menyarankan utk memakai telor kodok... wait, what??? telor kodok, kebayangnya langsung the real telor kodok. Iya, di pasar ada kok, kata si ibu. Tuh kan saia ngebayang lagi the real telor kodok ditemplokin ke bisul alana, kok jadinya geli ya... hiyyy... Sementara sarannya saia keep dulu ya bu, but thanks anyway dan pengobatan pun dilanjutkan ke salep bactroban itu.

Senin pagi, puasa hari pertama, saat mengantar alana ke daycare, berhubung bisul makin membesar, si bocah jadi trauma utk buka dan pakai baju, mungkin nyeri sangat, jadi aktifitas mandi dan lain buka-pakai baju cuma emaknya yg bisa handle. Jadilah titip sama si ibu pengasuh kl alana ngga usah dimandikan sore, biar emaknya aja yg mandiin dirumah. Ketika dilihat karena ada bisul, si ibu pun menyarankan hal yang sama seperti ibu tetangga sebelah rumah, yaitu telor kodok. Belinya dimana bu? tanya saia. Di toko obat cina, depan stasiun bekasi ada kok, katanya menginformasikan. Langsung lah cus WA abahnya alana supaya pulang kerja beli telor kodok obat bisul. Malamnya langsung saya eksekusi, salep di stop dulu. Ajaib, baru 3 kali pakai, semalam si bisul pun pecah dengan sendirinya, saat si bocah tidur. Isinya keluar tanpa dipencet, mengalir begitu saja, alhamdulillah. Pagi ini, si bocah menolak untuk dipakaikan obat kodok, bisulnya sudah mulai mengecil, menyisakan satu titik luka yang masih basah, tadi sih perawatannya saya lap saja dengan cairan lactacyd baby yang diencerkan, niatnya mau dikompres tapi si bocah sudah cranky, yowislah bisulnya kempes aja emaknya dah hepi banget.

Moga ga ada bisul susulan ya nak, aamiin.

Wednesday, March 30, 2016

serba malas

Whoaaa... udah lama ngga apdet blog, ngga ada bahan cerita? kayaknya yaa... bingung juga mau mulai darimana, malas kayaknya hahaha...so, postingan kali ini saia cerita gajebo aja yaaaa :)

Sindrom malas sepertinya sedang menghampiri saia, epeknya ya kemana-mana, salah satunya malas posting, malas masak....udah 2 minggu ngga nyentuh kompor buat masak, kecuali rikwes si bocah, semacam bikin agar2 atau nasi goreng. Bos saia juga udah beberapa kali nyuruh saia ikutan training, mungkin keliatan kali yak dimuka saia klo terlihat jenuh, eh..saia-nya malas aja. Sempat agak semangat sih buat training Financial & Accounting for non finance people, eh si bos malah nyuruh ikutan training internal audit, tambah ngga selera lah saia. Ya udah saia diemin aja, sampai akhirnya si bos lupa sendiri dan jadwal trainingnya kelewat hehehehe....

Semalam, saia dan pak swami iseng ke dokter anak, niatnya konsul aja, kira2 imunisasi apalagi yang diperlukan si bocah. Saia udah niat utk MMR sejak Lana 15 bulan, tapi saat itu ngga dibolehin karena Lana blm lancar bicara. Trus lupa deh... yaa karena jarak juga sih yg bikin males, plus antrian... blm lagi suara tangis anak lain yang bikin si bocah bingung atau cenderung jadi takut? Nah sekalinya inget si bocah udah 2 tahun lewat hehehehe......untuk yang pengen tau tentang vaksin MMR, silakan di gugling aja yaa...karena saia lagi malas hahahhaha