Wednesday, June 8, 2016

cerita bisul Alana

Dari awal bulan lalu, beberapa bisul muncul di hidung Alana. Iya, bisul... ga salah baca, penyakit kagak elit emang hahaha....awalnya muncul sebiji, kering, muncul lagi, kering lagi begitu seterusnya...ada mungkin 2 mingguan, sebabnya ngga jelas...banyak yang menyangka gegara telur, tapi emaknya unsure sih..secara dari usia 9 bulan Alana udah dijejalin telur, wlo telur ayam kampung dan ternyata she's fine..tidak ada tanda2 alergi.
Hilang totalnya itu.................wlo sekarang masih merah2 bekas bisul tapi ga bengkak lagi, gegara dipencet neneknya, tapi neneknya sih ngga ngaku, bilangnya pecah sendiri, tantenya alana malah yg laporan ke saia klo si nenek yg pecahin bisul alana hahaha... ya gpp sih nek. Dan setelah itu bisul ngga muncul lagi di hidungnya, ampuh tenan itu pencetan si nenek. Oia pengobatan selama bisulan itu dikasih salep resepan dokter..lupa namanya apa, tapi ga ngefek banyak, ngefeknya ya dipencet, kl kata orang2 sih dikeluarin darah kotornya... bingung juga anak 2 tahun udah ada darah kotor (~,~")

Eniwei, kelegaan ga berlangsung lama, karena bisul muncul kembali, kali ini dibagian belakang tubuh, sekitaran pangkal lengan dan ukurannya....sebesar telor aja, subhanallah... apalagi ini? telur udah di stop utk dikonsumsi oleh si bocah, trus apa dong penyebabnya? berhubung makin besar dan meradang googling lah emaknya, ga ke dokter, trus ketemu salep bactroban setelah membaca disalah satu blog dengan kasus yg sama yaitu anak balita dg bisul. Malam2 lah pak suami ke apotik, langsung di oles malam itu, 3 hari pakai tidak ada tanda2 akan sembuh, air mandinya pun sudah dicampur dettol sebagai antiseptik. Sampai suatu pagi, ibu2 tetangga sebelah rumah melihat kondisi alana, trus dia menyarankan utk memakai telor kodok... wait, what??? telor kodok, kebayangnya langsung the real telor kodok. Iya, di pasar ada kok, kata si ibu. Tuh kan saia ngebayang lagi the real telor kodok ditemplokin ke bisul alana, kok jadinya geli ya... hiyyy... Sementara sarannya saia keep dulu ya bu, but thanks anyway dan pengobatan pun dilanjutkan ke salep bactroban itu.

Senin pagi, puasa hari pertama, saat mengantar alana ke daycare, berhubung bisul makin membesar, si bocah jadi trauma utk buka dan pakai baju, mungkin nyeri sangat, jadi aktifitas mandi dan lain buka-pakai baju cuma emaknya yg bisa handle. Jadilah titip sama si ibu pengasuh kl alana ngga usah dimandikan sore, biar emaknya aja yg mandiin dirumah. Ketika dilihat karena ada bisul, si ibu pun menyarankan hal yang sama seperti ibu tetangga sebelah rumah, yaitu telor kodok. Belinya dimana bu? tanya saia. Di toko obat cina, depan stasiun bekasi ada kok, katanya menginformasikan. Langsung lah cus WA abahnya alana supaya pulang kerja beli telor kodok obat bisul. Malamnya langsung saya eksekusi, salep di stop dulu. Ajaib, baru 3 kali pakai, semalam si bisul pun pecah dengan sendirinya, saat si bocah tidur. Isinya keluar tanpa dipencet, mengalir begitu saja, alhamdulillah. Pagi ini, si bocah menolak untuk dipakaikan obat kodok, bisulnya sudah mulai mengecil, menyisakan satu titik luka yang masih basah, tadi sih perawatannya saya lap saja dengan cairan lactacyd baby yang diencerkan, niatnya mau dikompres tapi si bocah sudah cranky, yowislah bisulnya kempes aja emaknya dah hepi banget.

Moga ga ada bisul susulan ya nak, aamiin.

Wednesday, March 30, 2016

serba malas

Whoaaa... udah lama ngga apdet blog, ngga ada bahan cerita? kayaknya yaa... bingung juga mau mulai darimana, malas kayaknya hahaha...so, postingan kali ini saia cerita gajebo aja yaaaa :)

Sindrom malas sepertinya sedang menghampiri saia, epeknya ya kemana-mana, salah satunya malas posting, malas masak....udah 2 minggu ngga nyentuh kompor buat masak, kecuali rikwes si bocah, semacam bikin agar2 atau nasi goreng. Bos saia juga udah beberapa kali nyuruh saia ikutan training, mungkin keliatan kali yak dimuka saia klo terlihat jenuh, eh..saia-nya malas aja. Sempat agak semangat sih buat training Financial & Accounting for non finance people, eh si bos malah nyuruh ikutan training internal audit, tambah ngga selera lah saia. Ya udah saia diemin aja, sampai akhirnya si bos lupa sendiri dan jadwal trainingnya kelewat hehehehe....

Semalam, saia dan pak swami iseng ke dokter anak, niatnya konsul aja, kira2 imunisasi apalagi yang diperlukan si bocah. Saia udah niat utk MMR sejak Lana 15 bulan, tapi saat itu ngga dibolehin karena Lana blm lancar bicara. Trus lupa deh... yaa karena jarak juga sih yg bikin males, plus antrian... blm lagi suara tangis anak lain yang bikin si bocah bingung atau cenderung jadi takut? Nah sekalinya inget si bocah udah 2 tahun lewat hehehehe......untuk yang pengen tau tentang vaksin MMR, silakan di gugling aja yaa...karena saia lagi malas hahahhaha



Tuesday, March 1, 2016

punya mobil......bikin garasi dongggg

Pagi hujan........bocah drama, ngga mau sekolah katanya, yang artinya ngga mau dititip ke daycare, mau disini aja, momih ngga usah keja (= kerja). Kemarin pun begitu, jadi sudah 2 hari ini, Alana menolak di titip ke daycare, awalnya sih dia pilih dirumah aja, udah diancam kalo akan ditinggal karena momih sama abahnya kerja, si  bocah balas nyahut gapapa (-,-") tapi pas liat kita sudah rapih, dia menggalau juga, akhirnya dia maunya kerumah nenek.

Saia rada segan klo ke rumah neneknya Alana bawa mobil, krn letaknya di gang yang pas-pas-an untuk 2 mobil, itu pun mobil ukuran lcgc, kadang mobil satu sama becak aja udah nutupin jalan. Berhubung hujan, terpaksalah bermobil kesana. Dan bener aja, baru sampai jalan utamanya udah berjejer mobil parkir, tamu??? saia rasa bukan, sudah terlalu sering saia melihat mobil itu parkir ditempat yang sama dan masih terlalu pagi untuk bertamu. Bagusnya masih bisa dilewati, nahhh pernah kejadian ngga bisa lewat krn sebelah kanan mobil "numpang" parkir dan sebelah kirinya motor yang juga numpang parkir.....arghhh, diklakson kagak nongol si empunya, klo sepeda mungkin bs digeser, lha mobil...mau didorong? atau motor yang ternyata di kunci stang... sighh.... sabar...sabar.... daripada nambah keriput.

 Ya... mbok klo mampu beli mobil ya mampu juga dong bikin garasi, ada juga yang udah punya garasi, tapi krn garasinya dipakai motor jadinya ngga bisa masukin mobil. Bukan bermaksud meremehkan, rumah ukuran 6 x 10, di gang yg pas-pas-an, anaknya 3, motor satu anak satu, blom bapak atau ibunya punya motor juga, trus beli mobil juga. Baiknya pindah rumah aja ke tempat yang lebih besar, atau yaa.. dikorbankan satu ruangan dirumahnya buat dijadiin garasi. Adalagi yang rumahnya di gang yang cuma motor doang bisa lewat, eh kebeli mobil trus mobilnya diparkir aja di pinggir jalan, atau depan toko yang entah siapa yang punya. Itu sama aja lho dengan menghalangi rejeki orang krn tokonya terhalang mobil situhhh.

Iyeee..saia sinis, nyinyir....sama nyinyirnya sama dealer mobil atau sales2 mobil itu, ya mbok di surpei dulu dong, jangan cuma mikirin target penjualan.........atau pemerintah bikin sistem atau peraturan soal kepemilikan kendaraan, bukan hanya dari sisi pajak progresifnya tapi dari sisi kelaikan tempat tinggal, secara tata kota khususnya di bekasi ini, udah sulit utk di tata ulang.