Friday, July 14, 2017

cerita wc mampet

Baru tau kl baking soda (soda kue) + cuka dapur bisa ampuh melancarkan wc yang mampet. Beneran.....baru tau, kl ga ada kejadian wc mampet belum tentu saia tau.

Jadi ceritanya wc dirumah mampet, bukan oleh mainan bocah sih, yaaaa...organik gitu, punya si bocah, ga usah detail yak organik kek gimana. Intinya something organic menyebabkan wc mampet, udah di guyur berkali2 dengan ember ukuran cat 20 pail, ga mempan juga. Trus andalan dong, browsing mbah gugel, ketemu beberapa cara, ada yg menganjurkan dengan garam kaca (?) trus soda api dan satu lagi yg keinget ya soda kue+cuka dapur. Berhubung, yang ada di dapur hanya yang terakhir itu yaaa dimanfaatkanlah semaksimal mungkin.

Soda kue yang saya punya masih tersegel, dulu niatan bikin kue, tapi niatan doang......sampe2 itu soda kue kadaluarsa dong, tapi blom di buang sama saia, krn katanya bisa buat bebersih kulkas dan perabot dapur, dan ternyata kepake  juga kan....hahahahaha #tertawajumawa. Awalnya cuma tuang setengah dari kemasan soda kue, tak pikir soda kue tanpa cuka akan berhasil, trus diamkan semalaman, paginya sukses wc susut ga mampet, coba guyur air seember, trus........................................................airnya ga bergerak alias masih mampet, issshhh...jangan2 itu organik mengembang krn soda kue #mendadakeneg, dan sorenya ketika pulang kerja, air baru susut setengah aja huwaaaa...tambah parah :(

So, marilah kita ikuti petunjuk yang ada, berhubung ga ada stok cuka dapur, melipirlah ke warung tetangga, beli sebotol, trus coba masukin sisa soda kue, lalu masukan cuka sedikit demi sedikit, berharap ada reaksi kimia.... ternyata ditunggu2 ngga ada. Lalu ikuti petunjuk selanjutnya, diamkan sesaat (kasus saia kurleb setengah jam) lalu masukan air panas (saia pakai panci kecil-ukuran segayung air), diamkan semalaman. Subuh saia bangun, air susut dong.....alhamdulillah, mulai joget2 kecil, trus tanya paksu, boleh diguyurkah buat tes? kata paksu ngga usah tunggu sore aja. Dan sang istri ini bandel, diguyurlah wc dengan seember air dan..................................wusssss lancar jaya ga mampet, langsung joget2 lagi, untungnya lancar yes kl ngga bakalan dijitak sama paksu hahahahaha.... ya secara itu wc udah 3 hari dong mampet, untungnya ada 2 kamar mandi, kl tidak urusan buang hajat bisa ke pending atau dilakukan dikantor.

Jadi begitulah cerita wc mampet saia, iya.. ga penting, cuma buat catatan aja siapa tau ada yang mengalami kasus yang sama.

Happy Freeday ^,^



Tuesday, July 11, 2017

cerita lebaran

Selamat Pagi......
Walau sudah lewat, mau ngucapin mohon maaf lahir dan bathin dari kami, momi-abah dan alana :)

Lebaran tahun ini, kita ngga kemana-mana...beneran ngga kemana-mana, selain krn nenek Alana yang di cilegon sedang umroh, Alana juga kena cacar air alias chicken pox. Timingnya pas banget sehari sebelum libur kerja momi.

Jadi, pagi itu, kamis 22 juni, sehabis mandi pagi alana kok saia liat ada bentol2 berair di bagian punggung, tidak banyak sih, hanya 3 biji, dan ketika ditanya ke si anak apakah gatal, katanya tidak..yasudah saia kasih bedak cair saja, ga dikasih treatment khusus, dan alana tetap dititip di daycare, belom kepikiran tuh kl itu awal dari cacar. Dan pengasuhnya di daycare pun membolehkan alana masuk, sambil dipantau bila ada perubahan suhu akan dikabarkan. Sampai sore saia selesai ngantor, suhu alana tetap stabil, makan masih lancar dan bermain masih aktif. Tapi kata pengasuhnya bentol2 mulai nampak banyak di punggung dan berwarna agak merah. Sepulang daycare, langsung saia bawa ke rumah sakit terdekat dan fix.....cacar air.

Alhamdulillahnya, besok momi sudah libur, daycare alana juga libur, abah libur...jadi bisa total dirumah aja secara kl sakit cacar ga boleh keluar rumah, karena menular. Hari kedua, si bocah masih pecicilan, masih aktif dan suhu badan tidak panas, padahal bentol2 sudah bertambah, kl kata dokter anak, jika anak sudah di vaksin memang efeknya ga terlalu parah, bahkan panas pun tidak. Hari ketiga baru deh si bocah mulai ngga berasa nyaman, rewel, maunya gendong, dan suhu badan mulai hangat, mamak mulai kasih parcet, nafsu makan pun menurun, minum susah, mau susu atau air putih.... mulai deh ujian buat momi dan abah. Alhamdulillah momi udah pernah kena cacar, kl abah ngga jelas... krn kl ditanya ga jawab.

Fase suhu badan naik, hanya satu hari, tapi di hari keempat bocah masih tidak nyaman, makan masih belum mau, untung masih mau melahap kue lebaran, susu mau, air putih tidak banyak, teh manis masih mau, bubur nasi hanya mau buburnya saja tanpa lauk, yasudahlah yang penting perut terisi. Hari keempat, bertepatan dengan hari raya idul fitri, hanya abah yang sholat ied, momi dan alana dirumah.....ya mau bagaimana lagi, jika memaksakan alana keluar rumah, sama aja dzolim kan....sedih, berasa ga afdol puasa ramadhan tanpa ikut sholat ied :(

Kita baru berani ajak alana keluar rumah, bertepatan seminggu setelah hari pertama kena cacar, secara momi sama abahnya juga sudah mati gaya ga bisa kemana-mana dan si bocah juga sudah terlihat sehat, cacarnya sudah mengempis dan mengering. Keluar kemana? halbi ke rumah bosnya abah trus cuss ke PRJ.

Setelah 2 mingguan, gantian si abah yg kena..... ternyata abah blm pernah kena cacar ketika kecil dan kemarin juga dia yg gendong2 bocah ketika rewel.... :)





Thursday, June 8, 2017

dilema menyekolahkan alana

Bulan kelahiran  Alana termasuk dalam bulan kelahiran tanggung utk masuk sekolah, mungkin hanya TK dan SD saja sih yang mengharuskan adanya batas minimal usia masuk sekolah. Lahir bulan november, sementara bulan masuk sekolah di juli, utk ke jenjang TK A saja ada TK yang mensyaratkan min. umur siswa 3,9 tahun. Nah sementara si bocah ini, baru 3.8 tahun bila masuk di bulan juli. Bila dipaksakan masuk, nanti ketika masuk SD, usianya belum genap 6 tahun, bila masuknya di tahun depan, malah jadi yang paling tua di kelas (yang mana yaaa... sekarang banyak yg masuk SD di usia 6-6,5 tahun dengan catatan SD swasta, kl SD negeri mah musti 7 tahun bukan?)

Jadi, walau udah beberapa kali survey TK (eh, cuman 3 TK sih) tapi bikin kita jadi galau, secara fisik bocah ini udah kayak anak 5 tahun, ngocehnya juga..tapi level kemandirian kayaknya masih sesuai umur hahahha.... belom lagi menentukan lokasi dan jarak tempuh, trus kepikiran lagi ketika sekolah usai, krn pulang sekolah harus balik ke daycare... kl di rumah sama siapa? perlu ART kah? Terus terang saia belum terbiasa ada tambahan orang di rumah selain keluarga inti. Ahhh... dilematik banget.

Padahal awal tahun ini, saia dan pak suami sepakat supaya si bocil tetap di daycare aja, tahun depan langsung masuk TK-B, eh gegara beberapa teman si bocah sudah masuk TK, kok kenapa jadi latah buat masukin si bocah ke sekolah, hadeuuuhhh.....

Trus, gimana jadinya? blom ada ide sih, masih galau >,<







apdet :
Akhirnya setelah beberapa pertimbangan, kami tetap memasukkan alana ke daycare. Tahun depan, insyaallah akan kami mulai masukkan ke TK-B sambil mencari sekolah yang sesuai dengan pola kerja kami dan tidak memberatkan si anak. wish us luck ;)