Wednesday, July 4, 2018

Berurusan dengan birokrasi

Hari ini rencananya mau buat paspor buat si anak bayi, beneran bayi, karena less than 1 yo. Sudah daftar online, pilih tanggal dan jam datangnya. Saya dan paksu sudah ijin kantor juga setengah hari, yang katanya buat paspor untuk bayi ada antrian prioritas, it's a big NO in my case. Jadi pas datang, tunjukkan barcode pendaftaran online, dikasih nomor antrian, dikasih formulir yang perlu diisi.

Sampailah di meja registrasi, cek dokumen sudah oke, tetiba pas lihat ktp suami, jadi ga bisa, kenapa? karena ktp-el suami masih pake kop kota cilegon, which is ga bisa karena beda dengan alamat kk, iyaaaak kk sudah bekasi, ktp blm dirubah, tau sendiri lah gimana birokrasi di tanah air ini. Ya segala macam blanko ktp-el pun di korupsi ya salaaaam...... eh jadi meracau. Diminta buat ktp sementara di Mal Pelayanan Publik (MPP) bekasi, yang tempo hari digembar-gemborkan bakal memudahkan warga dalam hal pelayanan yg berhubungan dengan birokrasi (apa aja itu? silakan gugling). Saya sempat sedikit ngga mau ngalah dengan berdalih, kan nomor induk kependudukan (NIK)-nya sama, hanya fisiknya aja yang masih pakai kop kota cilegon, si ibuk di meja registrasi terdiam sejenak, trus dia menemui atasannya dan tetap ga bisa. Ibu ke MPP aja, nanti jam 1 bisa balik lagi ke sini. HELL-O, saya bawa bayi yaaaaaa....kl buat saya pribadi sih ga masalah mo bolak-balik sampe jam 5 sore. Lha ini bayi masih nyusu, ruang menyusui di imigrasi itu pun ntah ada dimana, trus blom kl si bayi rewel ngantuk. Lagian pula, anak sudah ada akte, KK, surat nikah, bukan penduduk gelap yes, cuma gegara ktp suami yg belum ganti trus ngga solusinya selain buat KTP sementara?

Malas berdebat, meluncurlah kita ke MPP, yang mana sampai sana antrian buat cetak KTP-el sudah habis aja sodara-sodara, dan kerumunan manusia menggila, udah kayak orang primitif aja masih antri2 gitu....... kalau mau dapat nomor, antrinya jam 3 pagi bu, kata seorang ibu memberitahu. Ya salaaammm.... ga adakah yang lebih mudah? ada x-banner yang menyatakan untuk nomor antrian bisa dipakai aplikasi yang  bisa di donlot melalui playstore, donlot dong.....error dong.... dong dong *sigh*

Cukup menguras emosi ya berurusan dengan birokrasi. Dan barusan suami wa, katanya kl mau buat ktp sementara harus buat pengantar RT-RW-Lurah-Camat. Weeeewwww welcome to 20th century....
Abah.... kita pindah negara aja nyoooksss.


Kenapa sih birokrasi di sini ga berpedoman pada hadits diatas?

1 comment:

Mau Komen2 Boleh, asal jangan nyepam yak!!!