Tuesday, June 13, 2006

Niat ngga niat, kok jadi niat siy..

Seumur-umur (selama lebih dari 20 tahunan lebih) baru sekali ini saya menjejakkan kaki di mesjid (yg katanya) adalah terbesar diasia tenggara, setelah sebelumnya sempat terkagum sama arsitektur bangunannya yg megah dan rada kecewa dg jauhnya letak toilet, tapi ngga kecewa2 banget sih, secara itu jadi kesempatan buat ngeliat2 interior istiqlal yang keseluruhan dinding dan lantainya ditutupi oleh lapisan marmer. Dan ternyata tidak sedikit orang yang mengagumi kemegahan mesjid ini utuk akhirnya berfoto didepannya sekadar buat kenang2an (termasuk saya..hihihihi) - hmm, kadang kepikir norak banget tapi kapan lagi sempat mampir ke mesjid terbesar di asia tenggara klo ngga disengajain, dan juga mumpung lom dilarang buat foto2 :p






Ngga niat jadi niat




Minggu kemarin niatnya cuman ngeliat2 sama nge-cek harga doang, tapi ternyata kebujuk rayu juga deh, bukan sama kata2 manis SPG atau pelayan tokonya, tapi sama mengkilapnya barang elektronik itu di etalase.. padahal dari rumah dah niat “cuman liat2” dan klo pun kepepet ngiler harus beli merk Nikon atau Canon, budgetnya pun disesuaikan dengan kondisi, **kondisi tustel tentunya :p, lha iya toh, buat apa beli tustel dengan feature yg canggih sekelas SLR atau DSLR, tapi dipake cuman buat jeprat-jepret biasa, rugi toh..hihihi, yang penting punya (kalem)** Tapi entah kenapa yg kebeli malah tustel dengan branded FUJI. Pas kebetulan promo (turun harga dan dapet memori tambahan sebesar 128MB), waduh rada bingung juga, secara emang lom sempat nge-review ttg si FUJI ini dan ngga tau harga pasarannya. Beli - ngga..beli – ngga? Hmm.. akhirnya dibeli juga, lengkap dengan charger dan batt serta tas-nya (ini yg bikin bete klo beli barang yg udah “ber-merk”, udah batt n charge’nya kudu beli sendiri eh, ditambah lagi ngga dapet tas..huh).



Sampe rumah, langsung di-oprek habis (maklum barang baru hehehe..), sambil ngebanding2in sama tustel yg lama..

agak sulit beradaptasi tapi ini cuman masalah kebiasaan aja kok....

secara fisik, ngga ada berbeda jauh antara tustel lama dengan tustel yg baru cuman agak lebih slim aja, yang pasti beda --> merk (iya lah.. satunya Ben-Q yang satu FUJI), warnanya juga beda, lebar layar LCD beda dikit, FUJI - 1.7" klo yang lama cuman 1,5",

secara fasilitasnya apalagi, mungkin FUJI bisa lebih, karena udah 5.2 MP, tapi tustel yang lama lebih canggih, yah walo baru 3.2 MP, tapi layarnya udah flip (ini memungkinkan buat ber-narsis ria sendiri xixixi..), battereinya dah lithium, langsung bisa di-charge (ngga perlu beli alat tambahan lagi), udah dapet tas + strap, sementara yg baru baru strap doang, dah gitu komplit sama MP3 player + FM Radio, tustel mana yg punya fitur lengkap kayak gini.. (klo yg lebih mahal sih banyak - iklan banget yak),



secara harga jelas beda, walau itu sesuai lah dengan fitur2 yg ada, klo jaman dulu dengan harga yang sama baru dapet tustel dengan kekuatan 3,2 MP sekarang dengan harga yang sama bahkan jauuuuh lebih murah udah bisa dapet diatas itu (at least up to 4 MP) .

yang paling nge-betein, pas mau nyoba install CD Software-nya.. ternyata ga bisa diinstall :(( apa karena (mungkin) lom ada aplikasi flash di laptop saya? :( (gimana dooonk?)



Terselip rasa penyesalan juga sih... tapi sudahlah, udah ke beli kok, tapi mudah2an after sales servis-nya ngga mengecewakan kayak tustel yg lama,. inilah akibat ngga niat jadi niat :(

2 comments:

  1. eh, ada mideh...
    hai mideh *twink-twink*, tengkiyu dah mampir.. ;)

    ReplyDelete

Mau Komen2 Boleh, asal jangan nyepam yak!!!