Friday, May 11, 2012

my best friend's wedding


Waktu SMP dulu, saia udah nge-genk loh.... tapi bukan dalam konotasi negatif, genk kita dilandasi krn seiring-sejalannya kami pulang bareng. Ketua genk-nya? saia-lah pastinya hahaha.... 

Awalnya genk kita terdiri atas 8 orang, ini masih awet sampai tahun terakhir kita lulus SMP, pdhal pas naik ke kelas 2, kita sempat pisah kelas. alhamdulillah persahabatan tetap awet :) bahkan sampai hari ini pun kita masih suka ngumpul, wlo susaaaahhh banget ngumpulinnya. Nah dari ber-8 itu tinggal 5 aja yang masih lumayan sering bersua, ntah sekadar nonton bareng, makan bareng bahkan sampai ngerencanain liburan, secara yg lain setelah menikah ada yang pindah kota bahkan pindah pulau.


Tanggal 6 kemarin, salah satu dari sisa yang single (sisa 2 sih) melepas lajangnya, gilee boo dapet brownies die *halaaah kok gosip ginih eikeh*  berhubung dia chinesse maka tatacara resepsi pernikahannya pun beda, ini yang menarik dan yang akan saia ulas lebih jauh.


Di undangan yang dia sampaikan tertulis acara dimulai jam 6 sore di restoran golden leaf di daerah kawasan kelapa gading, restoran chinesse tapi dia jamin akan disiapkan beberapa meja halal. Dari venue-nya aja udah ngga familiar yaa..restoran gitu, beda banget dengan resepsi nikahan yang biasa saia sambangi. Sempat jg dia wanti-wanti bahwa undangan hanya berlaku utk 2 orang. Jadi, ada teman saia yang sudah punya anak, terpaksa ngga bawa anaknya. Undangan pun disebar hanya utk 100 undangan, limited seat. Saia sampai disana agak telat *jam setengah 7an* alhamdulillah acara blm dimulai *atau dimulai ketika tamu sudah dateng semua?*


Acara diadakan dilantai 2 dari restoran itu, pas masuk ada 2 meja penerima tamu *ini biasa yaaa* saia isi disebelah kanan, teman saia disebelah kiri. Pas saia nanya dimana tempat masukin angpao? sang pagar ayu *sebut aja begitu* segera menjawab, "serahkan saya aja, bu..nanti saya masukkan". Saia liat sih kotak angpao-nya ada didalam meja tidak terjangkau utk tamu, agak heran juga sih. Ternyata sebelum dimasukkan ke kotak, amplop angpao yang saia kasih diberi label terlebih dahulu sodara-sodara..... wah ini mah bisa ketauan ya ngasih berapanya. Urusan dimeja penerima tamu kelar, kami diantar menuju meja yang mana terdapat tulisan "MEJA HALAL" diatasnya.

acara tuang wine

Jadi resepsi nikahannya diadakan di restoran, masing2 tamu duduk dimeja, satu meja terdiri atas sepuluh orang, pesta dimulai setelah semua tamu datang. Ada sepasang tamu yang semeja dengan kita yang datang jam 5 supaya ngga telat eh ternyata acara dimulai jam 7. Acara dimulai dengan masuknya pengantin wanita ke ruangan, para tamu berdiri, pengantin prianya dimana? ternyata ada diujung satunya. Musik mengalun, sang mempelai pria bernyanyi.....lupa saia judul lagunya, lagu romantis... ooohh so sweet. Lalu dia berjalan menghampiri mempelai wanita, kecup tangan dan bersama2 memasuki pelaminan setelah sebelumnya menarik lonceng sebagai tanda dimulainya hidup baru.

Acara selanjutnya doa, sambutan seperti resepsi pada umumnya *doanya tentu saja mengikuti kepercayaan sang pengantin yaaa* lalu ada acara tuang wine dan toast, utk meja halal toastnya dengan es teh manis aja yaa.. setelah selesai tamu dipersilahkan menikmati hidangan makan malam. Masing2 meja terdapat pelayan yang melayani tamu, makanan pertama sepertinya makanan pembuka, sejenis sup berkuah kental, saia ngga nyicipi...aneh ngeliatnya, tapi kata swami saia sih enak..ah dia mah apa aja enak (~,~")

Lanjuttt.... setelah makanan pembuka, datang lauk-pauk, hampir semuanya seafood. Teman saia berbisik nasinya mana? Agak lama menunggu *saia malah sudah asik ngopel2 lauknya hehehe* baru deh si nasi datang, sebagai hidangan penutup disuguhkan es burung wallet, pudding dan agar2 cincau. Oia, lupa ditengah2 kita makan sang pengantin menghampiri tamu satu persatu, bersalaman dan mengucapkan terimakasih. 


Baru kali ini saia menghadiri konsep resepsi pernikahan yang macam ini, kesannya akrab  dan hangat, tapi kyknya klo utk adat orang indonesia, agak sulit ya, mengingat saia aja dulu membatasi tamu undangan sebanyak 500 aja susah. atau saia aja yang terlalu tenar serasa seleb jadi harus banyak yg diundang? hahaha..... kidding


Met wiken semua ^^

4 comments:

  1. hihihii.. klo pernikahan keturunan Chinese gitu emang amplop nya dinomorin, katanya ntar supaya klo dia di undang lagi bales kasih amplopnya disamain gitu.
    Tapi bagus juga sih, jd org klo ngasih dikit gengsi hahahaa....

    ReplyDelete
  2. wow, itu ngundang 100 orang, kalo kita mah itu masih keluarga thok, belum masuk undangan haha.. tante om sepupu pakde bude,,, blehh.. mana bisaaa cuman 100 :))
    eniwei hepi wedding yuwaa buat temannyaa, doain sy cepat nyusul ihik *curcol *frontal :))

    ReplyDelete
  3. Kalau di kampung2 kawinan artinya ratusan tamu, hehehehe. Jadi emang kudu siap logistik yang banyak....

    Kalau yang ini, Mungkin memang adatnya hanya untuk keluarga dan teman dekat, jadinya tamunya ga banyak. So berbanggalah bisa masuk dalam deretan undangan :)

    ReplyDelete
  4. Wah, aku juga bersiap untuk ke my best friend weeding di bulan depan..
    Sayangnya, saya jadi dua jomblo terakhir dan terancam jadi juru kuncinya.. Ha3x...

    ReplyDelete

Mau Komen2 Boleh, asal jangan nyepam yak!!!